Adakala ada situasi yang membuat kita semua tidak bisa melakukan interaksi dikarenakan hal-hal tertentu seperti bencana alam, wabah, atau sesuatu hal yang diluar kendali manusia lainnya. Hal ini juga berlaku pada para karyawan dan profesional jika menghadapi situasi seperti ini salah satunya adalah melakukan WFH atau Work From Home.

Apa itu WFH atau Work From Home?

Sesuai dengan namanya, WFH atau Work From Home adalah singkatan bekerja di rumah. Singkatan ini sering digunakan jika perkerja melakukan pekerjaan jarak jauh dan komunikasi digital untuk memberi tahu kolega bahwa seseorang bekerja dari rumah pada hari tertentu atau untuk periode sementara guna meminimalisir risiko pada kesehatan dan keselamatan individu terkait.

 

Kemajuan teknologi juga telah membuat kemudahan bagi para pelaku kerja pada saat darurat dan tidak terkendali. Para pekerja bisa dengan mudah melakukan telekomunikasi dan pengelolaan data pada skala yang sangat luas.

 

8 Tips Melakukan WFH atau Work From Home secara Efektif

  1. Gunakan perangkat dan aplikasi berbasis cloud

Teknologi akan memungkinkan Anda untuk melakukan kerja jarak jauh. Jadi pastikan untuk membawa pulang laptop Anda, dan jangan lupa charger, mouse dan keyboard Anda – apa pun yang mungkin membuat laptop Anda dapat digunakan di rumah.

 

Bila Anda tidak mempunyai pentaris laptop dari kantor dan Anda akan menghabiskan waktu lama di tempat lain, tanyakan apakah supervisor Anda mengijinkan untuk membawa komputer desktop Anda dari kantor. Jika Anda tidak mengemudi atau menggunakan transportasi lainnya, tanyakan kepada atasan Anda apakah bisa menggunakan taksi atau layanan rideshare.

 

Lalu pastikan juga perangkat lunaknya. Pastikan Anda memiliki aplikasi yang tepat. Banyak karyawan jarak jauh bersandar pada Slack, Microsoft Team, Skype, Zoom, atau GoToMeeting. Selesaikan apa yang direncanakan tim Anda dengan bantuan semua software tersebut.

 

Bagi Anda pemilik usaha atau akuntan yang melakukan pembukuan secara manual, Anda juga bisa menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online untuk memudahkan proses pembukuan dan pencatatan transaksi yang terjadi pada bisnis secara keseluruhan, dimana saja dan kapan saja.

 

Tentu saja, Anda harus memastikan semua teknologi Anda benar-benar berfungsi dari rumah. Apakah Anda memiliki jaringan aman? Apakah aplikasi itu dapat diakses dari Wi-Fi rumah Anda? Apakah Anda memerlukan akses keamanan untuk masuk? Ini semua adalah pertanyaan yang mungkin diajukan kepada supervisor atau departemen IT Anda.

 

  1. Pastikan bandwith jaringan internet Anda

Hal lain yang penting adalah akses internet. Apakah jaringan internet Anda cukup kuat di rumah untuk memungkinkan Anda melakukan konferensi video secara live? Banyak konferensi dan hampir semua pekerjaan yang tidak penting dibatalkan pada saat terjadi kegentingan atau urgent, sehingga orang ingin menggunakan konferensi video online, yang membutuhkan koneksi internet yang sangat baik.

 

Jika bandwidth jaringan Anda rendah dan Anda melakukan panggilan video, coba matikan program lain untuk meringankan beban koneksi internet Anda. Jika koneksi Anda benar-benar buruk ditak bisa sama sekali untuk vidio, Anda  dapat mematikan bagian video panggilan dan hanya menggunakan audio.

 

Ini akan membuat Anda untuk melihat tim Anda namun tim Anda tidak akan melihat Anda, tetapi masih akan memungkinkan Anda untuk berpartisipasi dalam percakapan.

 

  1. Perhatikan juga anak Anda

Tidak hanya perkantor, pada saat masa genting terjadiseperti ini biasanya sekolah juga menutup kegiatan pengajaran.

 

Dengan di tutupnya sekolah dan kekhawatiran tentang menempatkan anak-anak di penitipan anak, orang tua dihadapkan pada tantangan, terutama orang tua yang secara fisik harus pergi bekerja karena mereka tidak memiliki pilihan pekerjaan jarak jauh.

 

Anda harus membuat rencana untuk pendidikan dan hiburan. Persediaan buku-buku dan teka-teki. Tidak jadi masalah menggunakan layanan streaming  dan mengatur waktu pemutaran, sementara Anda menyelesaikan pekerjaan Anda di rumah.

 

“Social distancing tidak berarti Anda harus tetap terjebak di rumah Anda. … Rekomendasi saat ini adalah untuk menghindari pertemuan yang tidak penting. Ini berarti Anda harus menghindari pertemuan yang dihadiri lebih dari 50 orang, tetapi secara konservatif pertemuan apa pun lebih dari 10 orang akan sangat berisiko. Namun, jika Anda tidak  termasuk dalam kelompok berisiko tinggi, Anda masih dapat saling mengunjungi. “

 

Cobalah lebih berhati-hati terhadap kakek-nenek, tetangga, teman, dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu. Alih-alih kunjungan tatap muka setiap minggu, cobalah memulai kebiasaan obrolan melalui videocall.

 

  1. Pastikan prioritas kerja

Adalah bijaksana untuk berdiskusi dengan atasan Anda tentang apa yang sebenarnya bisa dicapai dari WFH atau Work From Home.  Tanyakan kepada manager Anda apa prioritasnya, dan diskusikan bagaimana tugas akan diselesaikan Selma WFH.

 

Bagaimana dengan tim yang akan menjalankan dan memantau proyek yang sedang mereka kerjakan? Bagaimana mereka bertemu untuk membahas semua hal ini? Apakah Anda semua akan dihubungkan di Slack atau email? Akankah ada rapat pada waktu tertentu untuk membuat semua orang terkoordinasi?

 

Ini harus menjadi percakapan yang berkelanjutan. Jujurlah tentang apa yang tidak berhasil atau tidak bisa dilakukan dalam situasi seperti ini. Komunikasi yang lebih menyeluruh akan diperlukan pada saat genting terjadi.

 

  1. Kenalilah dirimu dan kelemahan WFH-mu

Jika Anda terganggu, bersiaplah untuk bekerja setiap pagi seperti Anda akan bekerja di kantor. Berdandan, tata rambut Anda – apa pun yang biasanya Anda lakukan. Ini menempatkan Anda dalam pola pikir profesional.

 

Sulit untuk membedakan antara rumah dan kantor saat Anda berada di rumah. Tetapi sejauh memungkinkan, buat ruang di rumah yang terlihat dan terasa seperti kantor Anda bagi Anda.

 

Jika Anda adalah tipe orang yang tidak pernah beristirahat di rumah, atur penghitung waktu untuk makan siang untuk mengambil istirahat dari pekerjaan Anda. Jika Anda tidak mau untuk mengubah tempat Anda pada suatu waktu di siang hari dan mengambil nafas, itu bisa membuat keadaan lebih buruk. Usahakan Anda untuk mempertahankan jam kerja seperti biasanya, dan matikan semuanya saat Anda biasanya meninggalkan kantor.

 

Cobalah untuk menghargai manfaat yang datang dengan pekerjaan jarak jauh. Anda tidak bepergian. Anda dapat membuat makan siang sendiri dan menghemat uang dengan melakukannya. Anda memiliki kontrol lebih besar atas jadwal Anda dan lebih banyak waktu bersama keluarga. Fokus pada hal positif apa pun yang dapat Anda temukan.

 

  1. Gunakan selalu webcam

Panggilan konferensi itu sulit dan selalu ada delay, tidak tahu siapa yang berbicara karena Anda tidak dapat melihat orang itu, orang-orang terganggu saat mereka berbicara.

Webcam dapat memecahkan sejumlah masalah ini: rasa isolasi dan kebingungan itu.

“Untuk dapat melihat orang yang Anda ajak bicara, saya pikir itu penting,” kata Matthew Hollingsworth, yang mengepalai operasi di Tiny Boards, sebuah perusahaan yang memiliki beberapa papan kerja untuk pekerjaan jarak jauh.

 

Dan juga, karena kita kehilangan isyarat ketika kita tidak bekerja bersama secara pribadi langsung, tentunya membuat gap pada semua rekan untuk memahami apa yang mereka harapkan.

 

  1. Tetap terhubung

Satu kerugian yang tidak dapat dipungkiri adalah percakapan secara sosial, santai, dan candaan membuat rekan kerja menjadi lebih akrab dan seperti keluarga. Jika Anda tidak terbiasa dengan kehilangan itu semua, WFH atau Work From Home mungkin akan membuat Anda merasa asing

 

Untuk mengisi kesenjangan ini, cobalah untuk mengajak beberapa rekan kerja Anda menjadwalkan waktu sosial online untuk melakukan percakapan tanpa agenda. Gunakan obrolan Slack dan hal-hal seperti itu jika Anda kehilangan interaksi waktu-nyata.

 

Sekali lagi, lakukanlah panggilan video dan webcam sehingga Anda dapat melihat kolega Anda. Mencoba membuka percakapan melalui obrolan tim Anda: Apa acara TV favorit semua orang saat ini? Atau, apa satu artikel baik yang dibaca seseorang hari itu?

 

  1. Lakukan apa yang Anda bisa; diskusikan yang Anda tidak bisa lakukan

Sebenarnya saat ini sudah banyak para pekerja yang sudah melakukan kerja secara online atau tidak bekerja dikantor.

 

Tetapi memang ada beberapa pekerjaan yang tidak bisa dilakukan secara remote, seperti pekerja makanan cepat saji dan pabrik, para tentara, polisi, perawat dan dokter di garis depan perawatan kesehatan. Mereka tidak bisa bekerja dari rumah.

 

Jika Anda benar-benar tidak dapat bekerja dari jarak jauh atau secara online, tanyakan kepada atasan Anda apa yang bisa Anda lakukan untuk memastikan Anda tidak kehilangan upah saat keadaan darurat dan genting terjadi seperi ini. Karena ternyata banyak perusahaan-perusahaan yang telah mempertimbangkan untuk menerapkan aturan cuti berbayar.

 

Beberapa perusahaan, termasuk McDonald’s, Walmart. dan Amazon sekarang mengatakan mereka akan menawarkan cuti berbayar atau cuti sakit untuk melindungi kesehatan pelanggan serta pekerja mereka sendiri.

 

Jadi yang terbaik adalah bertanya kepada manajer Anda atau departemen sumber daya manusia. Jika Anda tidak dapat melakukan pekerjaan Anda dari jarak jauh dan Anda tidak dapat datang untuk bekerja, apa kompensasinya? Atau jika Anda bisa bekerja, tindakan pencegahan apa yang telah mereka siapkan untuk Anda? Dan akhirnya, jika Anda sakit, apakah perusahaan Anda membayar cuti atau kompensasi untuk Anda?

 

Kesimpulan

Pada saat keadaan yang tidak terduga, profesionalitas dan kewajiban Anda sebagai seorang pekerja sangat diuji. Melakukan WFH atau work from home adalah salah satu solusi yang membuat Anda tetap berkontribusi bagi perusahaan Anda dan juga meningkatkan daya tahan Anda terhadap tekanan yang tak terduga.

 

Pastikan Anda melakukan semua tips diatas untuk melakukan WFH atau Work From Home yang efektif dan membuat bisnis Anda berkembang secara positif.

Apa itu WFH atau Work From Home?